Tingkat perlindungan bermain yang lebih tinggi diperlukan untuk anak muda

Ada beberapa uang kertas di bawah laptop.

Pandemi corona memang membawa beberapa kerugian. Para ahli yang menangani konsekuensi kecanduan judi secara umum juga telah menemukan hal ini. Berbagai penelitian menunjukkan bahwa partisipasi dalam perjudian meningkat selama periode Corona. Inflasi juga menyebabkan semakin banyak orang mencoba peruntungan dalam berjudi. Untuk alasan ini, antara lain, Kantor Negara Bagian Hamburg untuk Masalah Ketergantungan menyerukan perlindungan yang lebih baik bagi kaum muda dan pecandu judi.

Ada beberapa uang kertas di bawah laptop.

Kantor Negara Bagian Hamburg untuk Masalah Kecanduan dan SCHUFA telah menetapkan bahwa anak di bawah umur juga berjudi. Oleh karena itu, diperlukan perlindungan yang lebih baik. (┬ęstevepb/Pixabay)

HLS mengingatkan politisi akan tanggung jawab mereka

Kantor Negara Bagian Hamburg untuk Pertanyaan Ketergantungan – singkatnya HLS – mengacu pada studi oleh Universitas Bremen dan Hamburg. Ini jelas menunjukkan bahwa sekitar 1,3 juta orang di Jerman menderita kecanduan judi atau setidaknya memenuhi kriteria diagnostik untuk itu. Dikonversi ke persentase, ini berarti bahwa 2,3 persen dari semua orang antara usia 18 dan 70 memenuhi kriteria ini. Karena angka yang tinggi ini, mutlak diperlukan peningkatan perlindungan pemain bagi anak di bawah umur dan pecandu judi.

Kantor negara juga menunjukkan dalam laporan media bahwa liberalisasi pasar perjudian on-line tidak membawa perbaikan apa pun. Meskipun ada pasar perjudian Jerman yang baru, jumlah penjudi bermasalah tidak berkurang. Pandemi corona juga memotivasi pemain muda untuk bermain. Wakil ketua Ms. Ulrike Albrecht-Sonnenschein menjelaskan kepada pers bahwa klarifikasi profesional sebelum dimulainya pertandingan sangat penting. Anda harus menjangkau semua orang sebelum pertandingan pertama sehingga pencegahan yang efektif dapat dilakukan. Demikian pula, perawatan rawat jalan bagi orang-orang yang sudah terkena dampak merupakan tantangan besar, yang tidak selalu dapat dipenuhi karena kurangnya staf di satu sisi dan dukungan keuangan di sisi lain.

Orang-orang muda bermain meskipun bahaya yang mereka sadari

SCHUFA Holding AG juga telah membahas topik tersebut dan menemukan hal serupa. Dalam siaran pers, perusahaan melaporkan hari aksi melawan kecanduan judi. Telah ditemukan bahwa kaum muda sangat sadar bahwa mereka dapat kehilangan uang saat berjudi. Namun, itu tidak menghentikan mereka untuk bermain. Sebuah survei terhadap 1.000 remaja dan dewasa muda mengungkapkan bahwa 90 persen sadar bahwa mereka bisa kalah saat berjudi. 54 persen responden telah kalah dalam perjudian, sementara hanya 12 persen yang menang. Survei ini disebut Youth Monetary Monitor dan dilakukan setahun sekali.

Namun, survei ini menimbulkan kekhawatiran lebih lanjut: di antara mereka yang berusia 22 hingga 25 tahun, sebanyak 38 persen pernah berjudi. Pada kelompok usia 16 sampai 17 tahun sudah 14 persen, meskipun perjudian dilarang bagi mereka. Ini jelas menunjukkan masalah bahwa kaum muda membutuhkan perlindungan yang lebih baik terhadap perjudian. SCHUFA sudah menyiapkan solusi untuk ini. Solusi ini memeriksa usia, element financial institution yang ditentukan, dan informasi perjudian dalam beberapa detik. Dengan informasi ini, partisipasi dapat dicegah.

Remaja dan dewasa muda tidak hanya menggunakan portal on-line

Survei, di mana SCHUFA terlibat, memperjelas permainan kebetulan mana yang diikuti oleh orang-orang. Tidak hanya kasino on-line yang digunakan, pria muda lebih suka pergi ke kasino judi. Tetapi togel juga memiliki daya tarik tertentu dan orang-orang suka memainkannya. Menurut pernyataan mereka sendiri, kaum muda sangat senang mengambil bagian dalam lotere negara bagian “6 dari 49” dan Gl├╝cksspirale. Namun permainan ini juga jelas merupakan permainan peluang dan dapat mengakibatkan kerugian. Meski kerusakannya terbatas pada penggunaan, kerugian ini tetap bisa dihindari.

Terlepas dari ini, kotak jarahan yang terkenal menarik banyak perhatian. Para ahli dan terutama pemerintah masih terbelah tentang apakah itu benar-benar perjudian atau tidak. Kotak jarahan terutama ditemukan di online game dan recreation lainnya. Kotak jarahan ini memastikan bahwa barang-barang tertentu dapat dibuka. Ini berisi kunci, misalnya, sehingga objek lain dapat dibuka. Kemudian pemain dapat maju ke degree berikutnya. Dengan demikian, kotak jarahan mengerahkan daya tarik untuk digunakan. Masalahnya di sini: Kotak jarahan tidak free of charge. Menurut analisis survei, 21 persen telah menggunakan kotak jarahan.

Kecanduan judi diremehkan

Untuk mendapatkan hasil yang berarti, pengguna loot field, misalnya, juga ditanya berapa biaya yang mereka keluarkan untuk itu. Beberapa di antaranya hanya menghabiskan 20 euro per tahun, sementara yang lain telah melampaui batas 100 euro. Bagi banyak ahli, ini adalah bukti nyata bahwa pengguna recreation kesempatan dan kotak jarahan tidak menyadari efek yang mereka miliki. Kecanduan judi berkembang jauh lebih cepat daripada yang dipikirkan kebanyakan orang. Mengingat sekitar 24 persen populasi ikut serta dalam taruhan olahraga, kelompok pengguna loot field relatif besar yaitu 21 persen.

Survei tersebut berlangsung tahun ini untuk kelima kalinya berturut-turut. Dengan keteraturan seperti itu, mudah untuk melihat apakah risiko kecanduan judi saat ini meningkat atau tidak. Saat ini, risikonya tampaknya lebih tinggi dari biasanya. Juga berbahaya bahwa kaum muda dapat berjudi meskipun undang-undang melarangnya. Selain itu, kebanyakan bermain meski sadar akan bahayanya. Pada titik ini, menurut para ahli, harus ada pendidikan yang lebih baik atau pencegahan perjudian. Justru karena alasan inilah para politisi menuntut agar tingkat perlindungan recreation yang lebih tinggi ditawarkan.

Orang dewasa juga berisiko

Untuk mendapatkan gambaran yang representatif, orang dewasa juga disurvei tahun ini. Ini adalah satu-satunya cara untuk menilai apakah anak di bawah umur dan dewasa muda termasuk di antara orang-orang yang paling rentan. Setelah mengevaluasi survei, SCHUFA menunjukkan bahwa permainan yang berada di wilayah abu-abu dan tidak dapat secara jelas ditetapkan untuk permainan peluang sangat berbahaya. Di sisi lain, sangat disayangkan bahwa Perjanjian Negara Jerman tentang Perjudian yang baru tidak dapat mencegah anak di bawah umur untuk berpartisipasi.

Artikel tersebut diterbitkan pada 12 Oktober 2022 di majalah Fraudstest.com dengan kata kunci.

Author: Joe Lewis